Projek Penutupan Internet: Menjejaki Kes Pemadaman Dalam Talian dan Sekatan untuk Akses di India

TL; DR: Projek Internet Shutdowns, inisiatif Pusat Undang-Undang Kebebasan Perisian (SLFC.in), menyediakan peta masa nyata penapisan internet yang dikenakan oleh pemerintah di India, yang merangkumi segala-galanya dari penutupan sementara untuk mengelakkan kecurangan pada peperiksaan hingga menyelesaikan pemadaman. Selain mengesan kejadian, laman web ini menyoroti kesan negatif yang terdapat pada sekatan ini terhadap penduduk. Walaupun projek Internet Shutdowns terus berkembang, para pengasasnya melihat secercah harapan dalam peningkatan kesedaran penapisan internet di India.


Mishi Choudhary, Pengasas dan Mantan Presiden Pusat Undang-Undang Kebebasan Perisian (SLFC.in), yang menjalankan projek Penutupan Internet, telah mengesan penapisan dalam talian yang dikenakan pemerintah di India selama lima tahun pada tahun 2015 ketika dia melihat lonjakan besar dalam sekatan.

Logo Penutupan Internet

SFLC menjalankan laman web Internet Shutdowns.

“Kami berusaha untuk berbicara dengan orang lain tentang hal itu, tetapi tidak ada minat dari media, dan pemerintah sebagian besar menolak isu ini,” katanya. “Idea kami pada masa itu adalah untuk membuat representasi visual dari tren untuk menarik perhatian.”

Hasilnya adalah peta terperinci masa nyata di laman utama Internet Shutdowns yang mendokumentasikan setiap kejadian penapisan di India beserta laporan terperinci mengenai kapan dan mengapa penutupan berlaku.

Selama bertahun-tahun, projek Internet Shutdowns, dikendalikan oleh pasukan peguam, teknolog, wartawan, dan sukarelawan yang berdedikasi, merupakan satu-satunya usaha untuk mengesan maklumat tersebut. Menjelang 2018, ketika India dinobatkan sebagai pemimpin dunia dalam penapisan internet, laman web ini mula menarik lebih banyak pengunjung.

“Sayangnya, projek ini telah berkembang dan dilihat berjaya – tetapi ia adalah salah satu perkara yang menjadi terkenal kerana alasan yang salah,” kata Mishi kepada kami. “SFLC.in lebih suka mematikannya, tetapi inilah dia. Kerja kami terus berkembang, dan mandat kami menjadi lebih besar. “

Hari ini, projek Internet Shutdowns terus memberikan penjejakan masa nyata penapisan internet yang dikenakan oleh pemerintah di India. Laman web ini juga menyoroti kesan negatif sosial, kewangan, dan emosi terhadap sekatan ini terhadap penduduk. Walaupun projek ini terus berkembang, para pendirinya didorong oleh peningkatan kesadaran penapisan internet di India, serta campur tangan pengadilan baru-baru ini.

Peta Penutupan Masa Nyata & Sumber mengenai Legaliti dan Kesan Ekonomi

Ketika Mishi, yang dibesarkan di India, bersekolah di sekolah undang-undang di A.S., dia mengatakan bahawa dia menyedari bahawa, walaupun penekanannya di negara asalnya terhadap teknologi, tidak ada organisasi India yang serupa dengan Electronic Frontier Foundation, Pusat Demokrasi & Teknologi, atau Pusat Kebebasan Amerika.

“Kami semua sangat terlibat dengan komputer tetapi tidak pernah mengajar tentang dasar dari sudut pandang warganegara,” katanya. “Ketiadaan organisasi hak digital di India sangat jelas, dan sejauh mana hal itu dapat mempengaruhi setiap aspek kehidupan kita sangat menarik minat saya.”

Mishi berkomunikasi dengan pemimpin pemikiran dalam penapisan web untuk mengumpulkan lebih banyak pandangan. Pada saat yang sama, dia mulai mengumpulkan dana untuk memulai Software Freedom Law Center, sebuah organisasi yang ditujukan untuk melindungi kebebasan di dunia digital.

Peta penutupan internet

Laman web ini menandakan penutupan di setiap negeri dan memperincikan keadaan setiap kejadian.

“Saya mengumpulkan sejumlah wang, dan kemudian saya memulakan organisasi itu sendiri pada tahun 2010,” katanya. “Kami tidak pernah benar-benar berniat untuk membuat proyek, kami hanya mengawasi penapisan di India dan memberi tahu pemerintah bahwa kami menonton.”

Mishi memakai pelbagai topi dari Pengasas, Presiden, Eksekutif dan Pengarah Undang-Undang SLFC.in, yang berubah ketika organisasi berkembang dan semakin banyak orang bergabung untuk berkongsi tanggungjawab dan memegang peranan ini. Mishi berkata SFLC tidak secara rasmi mengiktiraf Penutupan Internet sebagai projek yang terpisah sehingga selepas lonjakan penapisan internet pada tahun 2015.

“Anggapan kami adalah bahawa banyak orang mesti melakukan ini, dan media mesti tahu mengenainya, tetapi tidak banyak yang kita ketahui bahawa laman web kita akan menjadi satu-satunya sumber penjejakan yang sebenarnya dan akan kekal satu-satunya selama bertahun-tahun yang akan datang,” katanya.

Dari Shutdowns untuk Mencegah Kecurangan pada Peperiksaan hingga Pemadaman

Mishi berkata SFLC mengadakan perbincangan yang produktif dengan pemimpin kerajaan dan berperanan dalam perbincangan mengenai peraturan untuk mematikan perkhidmatan telekomunikasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Komunikasi India pada 7 Ogos 2017.

“Tetapi mereka selalu bertanya, ‘Mengapa kamu melakukan ini, menunjukkan kita dalam terang ini, dan membuat kita terlihat buruk?'” Katanya. “Tapi itu bukan masalah yang cukup besar pada masa itu untuk benar-benar mengganggu kita. Hanya dalam dua tahun terakhir, terutama dengan penutupan internet di Kashmir, kami mendapat banyak ancaman. “

Dari 4 Ogos 2019, hingga 4 Mac 2020 – 213 hari – kerajaan India menyekat akses web untuk penduduk di wilayah Jammu dan Kashmir dengan alasan menjaga keamanan di tengah tunjuk perasaan Akta Pindaan Kewarganegaraan.

“Adalah berguna untuk memahami bahawa apa yang telah terjadi pada akhir 2019 dan 2020 adalah anomali dari trend biasa yang kita tonton,” kata Mishi. “Mereka berada dalam kategori yang sangat berbeza dari apa yang berlaku secara sejarah.”

Grafik yang menggambarkan jenis perkhidmatan terhad

Laman web ini juga menyediakan data mengenai jenis, tempoh, dan sifat setiap penutupan.

Sebelumnya, penutupan kadang-kadang berlaku untuk mengelakkan kecurangan dalam pemeriksaan atau memperlambat penyebaran khabar angin dan keganasan. Tetapi Mishi mengatakan mereka mula bermain bola salji ketika rusuhan lebih besar terjadi.

“Pada 4 Agustus, ketika Artikel 370 dibatalkan oleh suatu tindakan Parlimen, yang berarti status politik Kashmir diubah, sekatan komunikasi dikenakan,” katanya. “Adalah salah untuk menyebutnya hanya sebagai penutupan internet – tidak ada komunikasi sama sekali. Tidak ada talian telefon, tanpa SMS, tanpa jalur lebar, tidak ada wifi. “

Pada Januari 2020, setelah Mahkamah Agung India menyatakan larangan komunikasi di Jammu dan Kashmir tidak berperlembagaan, pemerintah mengembalikan sebahagian perkhidmatan, tetapi media sosial masih dilarang.

“Mulai 4 Mac, sekatan telah dihapus, tetapi hanya untuk perkhidmatan 2G yang disahkan, dan media sosial dipulihkan, tetapi hanya untuk laman web yang disenaraikan,” kata Mishi. “Ini memberitahu saya bahawa negeri ini dibantu oleh penyedia perkhidmatan telekomunikasi dalam melakukan pemeriksaan paket dalam. Ini adalah kategori yang sama sekali berbeza. “

Mengetengahkan Kesan Kehidupan Sebenar Sekatan Komunikasi

Kerana Internet Shutdowns dilihat sebagai sumber maklumat yang boleh dipercayai mengenai sekatan internet, Mishi mengatakan orang sering melaporkan penutupan kepada SFLC, sama ada melalui Twitter, Facebook, e-mel, atau talian darat. Sekiranya mungkin, SFLC kemudiannya berfungsi untuk mengurangkan pesanan ini melalui proses pengadilan.

Tetapi Mishi mengatakan bahawa sangat sukar untuk berunding dengan pihak berkuasa tingkat daerah yang bertanggungjawab menjaga ketenteraman dan ketertiban – terutama ketika kebebasan bersuara tidak dipandang sebagai perkara mendesak dibandingkan dengan menjaga keamanan dan pengurusan orang ramai. Oleh itu, Mishi mengatakan siapa sahaja yang menangani masalah kelajuan bebas harus tampil dengan penyelesaian sebenar – bukan hanya retorik.

Itulah sebabnya SFLC mula mengumpulkan video, mesej, dan e-mel dari orang-orang yang menerangkan bagaimana penutupan internet mempengaruhi kehidupan mereka. Kandungan itu kemudian diubah menjadi “Lost Voices,” satu siri wawancara video dengan orang yang sebenarnya, termasuk pemimpin dan pelajar perniagaan tempatan.

“Begitulah kami mengetahui bahawa pakar bedah di timur laut menghadapi masalah mengakses data pesakit dalam talian,” kata Mishi. “Begitulah cara kami mengetahui bahawa orang tidak dapat mendaftar ke universiti kerana tidak ada internet.”

Banyak pemilik perniagaan kecil yang menggunakan WhatsApp untuk menyampaikan pesanan kehilangan pendapatan penting, dan banyak wanita takut serangan seksual tanpa cara untuk menyampaikan keberadaan dan kesejahteraan mereka. Ketika cerita-cerita dicurahkan, juga menjadi jelas bahawa penutupan tidak hanya terhad kepada masyarakat yang kurang mampu.

“Bukan lagi masalah orang lain – dan itu mengubah persepsi orang,” kata Mishi.

Tanda Harapan: Peningkatan Kesedaran dan Intervensi Mahkamah Agung

Walaupun meningkatnya penindasan oleh pemerintah, Mishi mengatakan dia melihat harapan untuk meningkatkan kesedaran penapisan internet di India.

“Terdapat banyak perbincangan berkualiti yang berlaku di sekitar topik ini,” katanya. “Itu perkara positif.”

Dan walaupun tidak sepenuhnya jelas bagaimana Mahkamah Agung India akan menangani hak untuk mengakses internet, terdapat beberapa tanda yang menggembirakan.

“Apa yang dikatakan oleh Mahkamah Agung mengenai hak untuk menjalankan perdagangan atau perniagaan menggunakan media internet dilindungi secara konstitusional, deklarasi itu membuat kita setidaknya berharap agar lebih mudah untuk menantang penutupan internet di masa depan,” kata Mishi.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Adblock
    detector